4700 kes zina setiap hari di kalangan umat Islam, Malaysia

Petikan Berita Harian Online : “Seramai 17,303 anak luar nikah Melayu atau tidak sah taraf didaftarkan di seluruh negara sepanjang tahun lalu. Ketua Pengarah Jabatan Pendaftaran Negara (JPN), Datuk Alwi Ibrahim, berkata bilangan itu meningkat 762 kes berbanding tahun sebelumnya. Pada 2008 seramai 16,541 anak luar nikah didaftarkan di JPN manakala pada 2007 seramai 16,100 orang.”

17,303 setahun anak luar nikah Melayu (Islam) dilahirkan di Malaysia pada tahun 2009. Ini bermakna 17,303/365 iaitu  47 kelahiran anak luar nikah Melayu (Islam) dilahirkan setiap hari di Malaysia pada tahun 2009 bersamaan 2 kelahiran anak luar nikah Melayu (Islam) dilahirkan setiap jam di Malaysia pada tahun 2009. Ini juga bermakna 47 kes zina yang menghasilkan kehamilan berlaku setiap hari di kalangan Melayu (Islam) pada tahun 2009.

Seandainya 47 kes zina ini mewakili 1% daripada kejadian sebenar maka 4700 kes zina di kalangan Melayu (Islam) berlaku setiap hari di Malaysia pada tahun 2009. Tidak terkesankah statistik ini berbanding dengan hanya 2 kes perkahwinan bawah umur yang berlansung mengikut syariat? Ini bukanlah bermaksud aku menyokong perkahwinan bawah umur tetapi jika perkahwinan bawah umur mendapat respond yang mengemparkan di negara berhari-hari di surat khabar, radio dan TV, mengapa Ibu Menteri, para ulama, para bijak pandai dan ahli politik tidak memberi respond yang lebih serious terhadap kes zina yang sangat membimbangkan yang berlaku setiap jam setiap hari di Malaysia.

ADAKAH KITA DI ANTARA 47 PEZINA SETIAP HARI TERSEBUT?

Firman Allah swt : “Dan janganlah kamu mendekati zina, (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji, dan suatu jalan yang buruk.” – Surah Al-Isra’ ayat 32.

Firman Allah swt : “Pezina lelaki tidak boleh menikahi kecuali dengan pezina perempuan, atau dengan perempuan musyrik, dan pezina perempuan tidak boleh bernikah kecuali dengan pezina lelaki atau dengan lelaki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan bagi orang-orang Mukmin.” – Surah An-Nur, ayat 3.

402 Comments

  1. Astarfirullah hal azim.Jangan salahkan ALLAH dan Nabi Muhammad s.a.w,kerana AL QURAN dan AL SUNNAH telah dibekalkan kepada kita umat Islam keseluruhannya.Hanya yang diperintah untuk mengamal dan mentaati perintahNYA sahaja telah membelakanginya. Adalah menjadi tanggungjawab kita semua agar masalah maksiat dan kejahatan daripada perbuatan itu ditangani segera.Kita salahkan mereka yang bertanggungjawab membiarkan kemasukan media cetak,dan jatuh ke tangan remaja remaja sejak 20 atau 30 tahun lampau.Inilah kesannya. Sebelum nasi menjadi bubur dan semua akan menerima musibah, semua pihak mesti mengambil langkah drastik agar perkara ini boleh dibanteraskan segera. Pembangunan dan kemajuan material tidak akan menjamin kemajuan insan yang berakhlak mulia dan beriman seperti yang dituntutkan oleh agama Islam.Sama sama kita muhasabah diri agar tidak lega dalam menjalankan perintah ALLAH.
    Pada jumlah statistik yang tidak seimbang dengan jumlah penduduk Malaysia beragama Islam, sudah tentu statistik tersebut sungguh menakutkan.

  2. Rasul pernah memerintahkan Ali bin Abi Thalib untuk memalingkan pandangannya saat ia dengan tidak sengaja melihat wanita bukan mahramnya. “Wahai Ali, janganlah engkau susuli pandangan dengan pandangan lagi, karena yang pertama menjadi bagianmu dan yang kedua bukan lagi menjadi bagianmu.” (HR Ahmad, Tirmidzi dan Abu Daud).

    Rasul pernah memerintahkan Ali bin Abi Thalib untuk memalingkan pandangannya saat ia dengan tidak sengaja melihat wanita bukan mahramnya. “Wahai Ali, janganlah engkau susuli pandangan dengan pandangan lagi, karena yang pertama menjadi bagianmu dan yang kedua bukan lagi menjadi bagianmu.” (HR Ahmad, Tirmidzi dan Abu Daud).

    Dalam Alquran, Allah SWT memerintahkan menjaga pandangan sebelum perintah memelihara kemaluan. Sebab, menjaga pandangan adalah langkah awal menjaga kemaluan. Mampu menjaga kemaluan akan menutup celah maksiat yang lain. Seks bebas, aborsi, pemerkosaan dan pembunuhan yang kerap dilakukan para penikmat media porno. Semuanya berawal dari ketidakmampuan mereka menjaga pandangan.

    Dalam konteks sekarang, menjaga pandangan tentu saja tidak cukup. Diperlukan upaya sistematis untuk “menghilangkan” atau minimal “membatasi” media-media yang berbau pornografi. Salah satunya dengan diberlakukannya peraturan yang “serius” untuk mengatur hal tersebut. Wallaahu a’lam.
    Curahan rasa munir ardi @ ..Ayo cegah StressMy Profile

            1. Karena itu, Rasulullah SAW sangat menekankan umatnya untuk menjaga pandangannya. Disabdakan, “Pandangan mata itu (laksana) anak panah beracun dari berbagai macam anak panah Iblis.
              Curahan rasa munir ardi @ ..Ayo cegah StressMy Profile

            2. Barangsiapa menahan pandangannya dari keindahan-keindahan wanita, maka Allah mewariskan kelezatan di dalam hatinya, yang akan dia dapatkan hingga hari ia bertemu dengan Tuhannya.” (HR Ahmad).
              Curahan rasa munir ardi @ ..Ayo cegah StressMy Profile

  3. Jika kita cermati, dapat dipahami bahwa dua studi yang mendukung pendapat tentang adanya pengaruh pornografi terhadap kecenderungan perilaku seksual dan fantasi menyimpang tersebut adalah studi korelasional yang tidak menguji efek langsung dari pornografi.
    Curahan rasa munir ardi @ ..Ayo cegah StressMy Profile

  4. Maaf, pembetulan topik. Bukan dikalangan Umat Islam bergitu. Islam jika betul2 dihayati, tida cacat cela sedikit pun. Tetapi manusia yang memuliakan perkataan Islam dan menjadikan ia sekadar penghias kad pengenalanlah yang tidak langsung menghayati agama Islam itu sendiri. Apabila hukum hakam diketepikan adakah layak Islam dipersalahkan?…sekadar renungan buat kita bersama…wallahualam..

    1. Saya setuju sangat dengan pendapat anda. Jangan sekali2 kita salah ertikan “ISLAM”. Islam itu adalah a’ddin kita. Tuhan datangkan agama yang suci ini kepada manusia semata-mata untuk kita mengahyati hidup yang diredhai Allah tatkala berada buat seketika didunia yang fana ini. Tetapi sebenarnya, sebagai persedian untuk kita hidup buat selama-lamanya diakhirat nanti jalanilah kehidupan ini secara total berasaskan pada perintah Allah dan dilakukannya dengan penuh ikhlas kerana Allah. Segala pembohongan dan lakonan yang merupakan satu penipuan amat dimurkai Allah. Neraka jahanam balasannya. Nauzubillah!
      Perbuatan seperti itu tidak bermakna langsong dari perspektif Islam. Apatah lagi bagi mereka yang mengaku beragama Islam? Hanya ada pada nama tetapi tiada penghayatan!!
      Sudah tentu perbuatan seperti itu amat merugukan…..
      Maka hendaklah mereka yang sering berlakon itu bertaubat segera dan baliklah ke pangkal jalan Islam yang memenuhi tuntutan syarak. Mudah-mudahan Allah memaafkan kesilapan mereka dan kita semua…!
      Kalau pakai tudung hendaklah kerana menurut perintah Allah….!
      Perbuatan dan perilaku itu hendaklah ikhlas dan semata-mata kerana Allah…!
      BUKAN JADI PAK TURUT ATAU DISALAH ERTIKAN KONONNYA ITU FESYEN ISLAM SEPERTI YG DI WAR-WARKAN OLEH SEORANG HAMBA ALLAH YANG BERSTATUS SEORANG IBU, SEORANG ISTERI MENTERI DAN SEORANG KENAMAAN LAGI BERPANGKAT…!
      INSAFLAH!!!!
      sekian.

Comments are closed.

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!