Memaafkan Itu Lebih Baik

Assalammualaikum dan salam sejahtera.

Nak maafkan orang bukannya mudah. Lebih-lebih lagi kalau hati kita masih terluka, rasa macam berkecai terhempas ke batu. Atau pun hati kita masih sakit, rasa dikhianati. Rasa marah sangat-sangat. Atau rasa teraniaya oleh insan yang zalim.

Kemaafaan sememangnya mudah untuk disebut, tapi dalam hati tiada siapa yang tahu. Bak kata orang, luka mungkin sembuh tapi parut akan sentiasa ada.

Malah mungkin kita boleh memafkan tapi tak mungkin dapat melupakan. Itu normal.

Tapi pernah terfikir tak?

Kalau kita memaafkan orang, yang sebenarnya kita membantu diri sendiri untuk mendapat ketenangan dan kebahagiaan.

Selagi kita tak maafkan seseorang, selagi tu kita akan sentiasa teringat apa yang dia pernah buat kat kita. Tiap kali teringat akan datang pelbagai perasaan. Marah, geram, sedih, sakit hati, kecewa, benci. Malah mungkin juga dendam?

Baca : 10 petanda seseorang itu betul-betul sayangkan kita

Apabila kita memilih untuk memafkan, bermakna kita memilih untuk tenang dan berasa bahagia. Kita dah taknak ingat apa benda yang dia pernah buat kat kita.

Past is past.

Lagipun, bagaimana kita boleh berkira untuk memaafkan manusia, sedangkan Allah tidak pernah berkira untuk memaafkan kita. Setiap manusia pasti pernah berbuat salah. Untuk itu, belajarlah untuk selalu memaafkan.

Baca : Resipi hubungan lebih bahagia berpanjangan, ‘Forget and Forgive’

Percayalah, kemaafan adalah kunci kepada ketenangan jiwa. Maafkan mereka yang pernah buat salah dengan kita. Doakan yang baik-baik untuk mereka. Pasti kita akan peroleh ketenangan.

Kata maaf itu amat berharga, tapi ungkapan memaafkan itu 1000 kali berharga.

2 Comments

  1. Belajar untuk memaafkan orang lain lebih baik dari memendam rasa marah terhadap seseorang yg mampu buat hati kita tak tenang .

Comments are closed.

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!