Antara amalan sunnah ketika minum susu

Ada beberapa amalan yang sering Baginda SAW beri perhatian akannya ketika minum susu. Antaranya ialah :

1. Mencampurkan susu dengan air

Perkara ini adalah sebagaimana riwayat daripada Anas bin Malik R.A menyatakan bahawa :

أنَّ رَسولَ اللَّهِ ﷺ أُتِيَ بلَبَنٍ قدْ شِيبَ بماءٍ، وعَنْ يَمِينِهِ أعْرابِيٌّ، وعَنْ شِمالِهِ أبو بَكْرٍ، فَشَرِبَ ثُمَّ أعْطى الأعْرابِيَّ، وقالَ: الأيْمَنَ فالأيْمَنَ

Maksudnya : “Rasulullah SAW pernah diberi susu yang telah dicampur dengan air, sementara di sebelah kanannya terdapat seorang Arab Badwi. Manakala sebelah kirinya adalah Abu Bakar. Kemudian, baginda meminum susu tersebut. Kemudian, baginda memberikan (lebihan) susu tersebut kepada Arab Badwi itu sambil bersabda : “(Dahulukan) yang kanan dan kanan.” [HR al-Bukhari (5619) dan Muslim (2029)]

Selain itu, berkemungkinan kerana sifat pada susu itu sendiri serta faktor setempat sebagaimana disebutkan oleh Ibn Hajar al-Asqalani bahawa mereka mencampurkan susu dengan air kerana susu ketika ia diperah sifatnya adalah panas dan begitu juga dengan negeri berkenaan (Tanah Hijaz) kebiasaannya juga panas. Maka, mereka akan mengurangkan panas susu tersebut dengan air sejuk. (Lihat Fath al-Bari, 10/76)

2. Membaca doa selepas minum susu

Sebagaimana yang telah kita ketahui sunat untuk kita membaca basmalah sebelum makan dan minum. Ini adalah berdasarkan sabda Nabi SAW :

سَمِّ اللَّهَ، وَكُلْ بيَمِينِكَ، وَكُلْ ممّا يَلِيكَ

Maksudnya : “Bacalah Bismillah, makanlah dengan tangan kananmu dan makanlah makanan yang paling hampir denganmu.”

[HR al-Bukhari (5376) dan Muslim (2022)]

Antara hikmahnya adalah supaya makanan dan minuman tersebut diberkati Allah SWT dan jauh daripada syaitan. Seorang sahabat Nabi SAW ada menceritakan bahawa :

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم جالسا، ورجلٌ يأكلُ، فلم يُسمّ حتى لم يبقَ من طعامه إلا لقمة، فلما رفعها إلى فِيه، قال: بسم الله أوّله وآخرُه؛ فضحكَ النبيّ صلى الله عليه وسلم، ثم قال: “ما زَالَ الشَّيْطانُ يأكُلُ مَعَهُ، فَلَمَّا ذَكَرَ اسْمَ اللَّهِ اسْتَقَاءَ ما في بَطْنِهِ”

Maksudnya : “Rasulullah SAW pernah duduk, dan ada seorang lelaki sedang makan tetapi tidak membaca nama Allah sehinggalah tidak tinggal daripada makanannya melainkan satu suapan sahaja. Kemudian, tatkala dia mengangkat suapan terakhir tersebut ke dalam mulutnya, dia membaca, ‘Bismillahi Awwaluhu wa Akhiruhu’ (Dengan nama Allah pada awal dan akhirnya). Nabi SAW ketawa dan kemudiannya bersabda : “Syaitan terus makan bersamanya, kemudian apabila dia menyebut nama Allah, syaitan itu memuntahkan semula apa yang ada di dalam perutnya (yang dimakan).” [HR Abu Daud (3768)]

3. Berkumur-kumur selepas minum susu

Disunatkan untuk berkumur-kumur selepas meminum susu sebagaimana yang telah ditunjukkan oleh Nabi SAW dalam banyak riwayat. Antaranya, riwayat daripada Abdullah bin Abbas R.Anhuma bahawa :

أنَّ رَسولَ اللَّهِ ﷺ شَرِبَ لَبَنًا فَمَضْمَضَ، وقالَ : إنَّ له دَسَمًا

Maksudnya : “Rasulullah SAW telah meminum susu dan lalu baginda berkumur-kumur. Dan Baginda SAW bersabda : “Sesungguhnya susu mengandungi lemak” [HR al-Bukhari (211)]

Kesimpulannya

  • Di antara amalan sunnah ketika meminum susu yang Nabi SAW sentiasa menjaganya (melakukannya) ialah mencampurkan susu dengan air, membaca doa selepas meminum susu dan berkumur-kumur selepas meminumnya.
  • Sesuatu amalan atau perkara yang dilakukan oleh Nabi SAW sekalipun asalnya adalah bersifat uruf atau adat setempat, namun sekiranya seseorang itu mengikuti atau melakukannya kerana cinta dan mahu ikut Nabi SAW, dia tetap diberi pahala sebagaimana Abdullah bin Umar R.Anhuma yang sangat terkenal sebagai seorang sahabat yang akan cuba sedaya upaya buat apa yang baginda buat.

Semoga Allah SWT memberikan kita kekuatan bagi mengamalkan syariatNya serta sunnah nabiNya dengan sebaik mungkin.

Baca: 7 Sunnah ‘Power’ Yang Patut Kita Amalkan

Kredit: Mufti wilayah

2 Comments

Comments are closed.

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!