Doa agar sentiasa bersyukur dengan nikmat Allah

Nikmat dan kurniaan Allah kepada hambaNya sangat luas. Sama ada ia adalah yang kita boleh rasa dan sedar ataupun nikmat sekeliling yang jarang diberi perhatian, tetapi sentiasa ada pada diri kita.

Sebagai contoh, kita mempunyai rumah sebagai tempat untuk berteduh, itu adalah salah satu nikmat yang kita boleh lihat dan rasa.

Namun, nikmat yang kadang-kadang sering kita lupa tetapi itulah nikmat yang paling besar yang ada pada diri kita, iaitu nikmat kesihatan, nikmat iman dan nikmat mempunyai kelapangan masa.

Nikmat-nikmat seperti ini perlu disyukuri, sama ada dengan mengucapkan kalimah Alhamdulillah atau melakukan sujud syukur dan banyak lagi cara untuk menzahirkan rasa syukur kepadaNya.

Semakin kita bersyukur, semakin Allah menambah rezeki dan nikmat kepada kita dalam bentuk yang tidak disangka-sangka.

Begitulah hebatnya kuasa syukur dan itulah bukti bahawa Allah itu Maha Pemurah.

Bahkan, salah satu cara untuk menjadi manusia yang sering bersyukur terhadap Allah adalah dengan berdoa.

Kita boleh meminta agar dikurniakan hati yang sentiasa rajin bersyukur kepadaNya dan dalam masa yang sama supaya tidak angkuh atau lupa kepada Allah apabila diberi sesuatu.

Doa ini ada disebut dalam hadis dari ‘Abdullah bin Mas’ud RA yang juga telah dikeluarkan oleh Al-Baihaqi.

اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلاَمِ وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَبَارِكْ لَنَا فِى أَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُلُوبِنَا وَأَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ وَاجْعَلْنَا شَاكِرِينَ لِنِعْمَتِكَ مُثْنِينَ بِهَا قَابِلِيهَا وَأَتِمَّهَا عَلَيْنَا

Maksud: “Ya Allah, satukanlah hati kami. Perbaikilah keadaan kami. Tunjukilah kami jalan-jalan keselamatan (menuju syurga). Selamatkanlah kami dari kegelapan menuju cahaya. Jauhkanlah kami dari perbuatan keji yang nampak mahupun yang tersembunyi. Berkatilah pendengaran, penglihatan, hati, keluarga dan keturunan kami. Terimalah taubat kami, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Jadikanlah kami hamba yang bersyukur atas nikmatMu, terus memujiMu dan menerima nikmat tersebut dan sempurnakanlah nikmat tersebut kepada kami.” (Hadis Riwayat Abu Daud, no. 969, hadis ini dinukilkan sahih oleh Al-Hafiz Abu Thahir)

Tidak perlu menunggu mendapat sesuatu nikmat untuk mengucapkan syukur tetapi ia boleh dilakukan pada setiap pagi, iaitu apabila masih lagi diberi nafas untuk meneruskan kehidupan hari ini.

Wallahu a’alam.

Tzkrh

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!