Merdeka dari Subsidi itu baru sebenarnya #Merdeka55

Assalamualaikum dan Salam Aidilfitri, bulan Ogos adalah bulan MERDEKA bukan sahaja untuk Malaysia juga Indonesia dan Singapore. Setiap tahun MERDEKA akan disambut dengan meriah oleh setiap negara. Erti MERDEKA pasti berbeza untuk Generasi Y dan Generasi X serta Gererasi sebelum itu.

Generasi Y lahir dizaman teknologi, zaman senang, zaman tiada pergolakan jadi pasti cara fikir mereka berbeza berbanding dengan Gererasi X yang lahir dikala Malaysia sedang menghadapi kesukaran. Selepas Merdeka komposisi masyarakat Malaysia memang terasing Melayu tinggal di kampung, Cina tinggal di bandar dan India tinggal di ladang. Klimaks kepada perbezaan ini adalah 13 Mie 1969 berlaku pergolakan antara kaum yang mengorbankan banyak nyawa.

Setelah peristiwa 13 Mei Kerajaan telah melaksanakan berbagai polisi baru untuk merapatkan perbezaan yang terlalu ketara antara kaum Bumiputera dan kaum-kaum lain. Berbagai SUBSIDI diperkenalkan untuk membantu Bumiputera antaranya biasiswa untuk melanjutkan pelajaran ke Universiti dan subsidi pertanian. Kerajaan juga memperkenalkan kota khas bumiputera untuk berbagai bidang. Selepas tragedi 13 Mei lahirlah FELDA, FELCRA, RISDA dan lain-lain badan kerajaan yang berfungsi membantu Bumiputera. Matlamat utama adalah untuk mencapai 30% ekonomi negara dikuasi oleh Bumiputera.

Kaum Cina dan India tidak mendapat kelebihan yang diperolehi oleh Bumiputera. Mereka perlu berusaha keras untuk terus menguasai semua bidang samada ekonomi dan pembelajaran. Asbab dari itu kaum Cina menjadi kaum yang mempunyai daya tahan dengan budaya kerja kuat yang sebati dalam diri boleh melalui segala rintangan dengan tabah.

Bumiputera sehingga hari ini masih bergantung dengan subsidi. Subsidi yang sepatutnyanya menjadi pencentus motivasi untuk menjadi bangsa yang lebih berjaya tetapi menjadi asbab kepada budaya negatif yang berakar umbi. Sebahagian kecil orang Melayu yang memanafaatkan subsidi secara positif menjadi contoh kejayaan. Sebilangan besar orang Melayu pulak hidup bergantung dengan subsidi tanpa perlu berusaha keras untuk menjadi insan yang lebih berjaya.

Berapa ramai orang Melayu yang menjual baja, disel, lembu, kambing, benih dan macam-macam lagi yang mereka perolehi daripada subsidi. Lambat je dapat subsidi mesti bising satu dunia. Lebih malang sekarang subsidi menjadi buah tangan politik.

Ramai yang tanya aku kenapa Melayu Malaysia lemah. Jawaban peribadi aku kerana SUBSIDI. Subsidi sudah menjadi HAK orang Melayu bukan KEMUDAHAN seperti sebelumnya. Subsidi menjadikan orang Melayu lemah tidak berusaha 100 peratus seperti kaum Cina. Subsidi membina budaya manja yang tidak mempunyai daya tahan kerana di dalam minda bawah sedar sudah tertanam fikiran sebarang kesukaran ada Kerajaan yang akan membantu. Akhirnya subsidi akan meruntuhkan Bangsa Melayu suatu masa nanti.

Malaysia memang sudah MEREKA 55 tahun tetapi adakah orang Melayu sudah Merdeka selagi bergantung pada SUBSIDI.

TETAPI ….

Pemimpin Melayu yang mana berani menarik balik SUBSIDI.

(Di negara mana di Dunia ada banyak SUBSIDI seperti di Malaysia?)

292 Comments

          1. Mengapa pemerintah begitu konsen terhadap permasalahan ekonomi, karena kondisi ekonomi yang mapan dapat memberikan jaminan sehatnya kondisi non-ekonomi lainnya. Misalnya saja pendidikan, kriminalitas, kesehatan bahkan iklim politik. Isu-isu yang terkait dengan sektor-sektor tersebut tidaklah terlepas dari keberadaan kondisi ekonomi suatu negara.
            Curahan rasa Bang Iwan @ ..‘La Culpa’, Meraih Piala Your Film FestivalMy Profile

        1. Menurut saya, Seseorang merdeka apabila terbebas dari hal-hal sebagaimana berikut:
          a. Merdeka dari kebodohan.
          b. Merdeka dari kemiskinan.
          c. Merdeka dari kekangan hawa nafsu.
          d. Merdeka dari kemaksiatan.
          e. Merdeka dari penyakit
          f. Merdeka dari lilitan hutang

          Apabila seseorang sudah dapat membebaskan dirinya dari belenggu-belenggu di atas barulah dia disebut seorang yang merdeka.
          Curahan rasa Bang Iwan @ ..‘La Culpa’, Meraih Piala Your Film FestivalMy Profile

  1. Interesting point. Hakikatnya kita masih lemah walaupun diberikan berbagai kemudahan “istimewa” serta kita cepat melatah dan mudah menuding jari. Itu mungkin antara realitinya kita akan sentiasa lemah dan mundur dibelakang bangsa lain Kita terlalu awal dan menyeluruh disogokkan subsidi sehingga terlalu selesa dan ketika ini sudahpun leka. Oleh itu kita bukannya mengambil satu langkah kehadapan, tetapi sebenarnya kita mengambil dua langkah kebelakang. Maka kemajuan hanya dalam bentuk kolektif dan bukannya tertumpu pada individu. Tiada keseimbangan dan akan sentiasa dicengkam. Jika masih dicengkam, bermaksud kita belum merdeka.
    Curahan rasa irsah @ ..Manifesto Parti Politik : Janji atau Etika?My Profile

Comments are closed.

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!