Bapa kencing berdiri Anak kencing berlari

Salam 1Malaysia, sudah lama pepatah Melayu “Bapa kecing berdiri Anak kencing berlari” bermain-main di minda aku ini. Adakah ini bermakna bila seorang bapa kecing berdiri maka anak-anaknya akan kecing berlari secara fizikal. Pasti tidak, maksud pepatah ini lebih besar daripada itu. Bagi aku maksud perpatah ini apa juga perbuatan jahat yang dilakukan oleh seorang bapa atau ibu samada dilihat atau tidak oleh anak-anaknya pasti akan dilakukan kembali oleh anaknya. Lebih malang anak-anaknya akan melakukan lebih teruk daripada apa yang telah dilakukan oleh bapa atau ibunya.

Berapa ramai dikalangan kita samada yang sudah berkeluarga atau belum memikirkan setiap perbuatan kita dahulu, sekarang dan akan datang akan memberi kesan secara lansung kepada anak, cucu, cicit dan keturunan kita hingga hari kiamat. Jangan sangka apabila kita belum berkahwin dan mengamalkan seks bebas, mengandung anak luar nikah kemudian membuang bayi tidak akan memberi kesan kepada anak, cucu, cicit dan keturunan kita. Jangan sangka apabila kita mengamalkan seks pelik seperti lesbian, gay dan liwat juga tidak memberi kesan kepada anak, cucu, cicit dan keturunan kita.

Jangan fikir apabila mengambil rasuah, menipu rakan niaga, bomoh membomoh dan macam-macam lagi amalan orang kita ini  tidak memberi kesan secara lansung kepada anak, cucu, cicit dan keturunan kita hingga hari kiamat.

Kalau hari ini kita tak suka menziarahi ibubapa di kampung  sekurang-kurang sebulan sekali dan tiada masa untuk bertanya kabar melalui telefon atau sms serta sentiasa lupa nak bagi duit setiap bulan.  Adakah harapan untuk anak-anak kita buat perkara yang sama atau lebih teruk apabila kita tua kelak.

Secara sedar atau tidak anak-anak sentiasa menjadikan ibubapa sebagai model. Ibubapa tidak hanya boleh memerintah anaknya solat berjemaah di masjid sedangkan kita solat di rumah atau lansung tidak solat. Kita tidak boleh minta anak-anak hormati kita sekiranya kita tidak hormat kepada ibubapa kita.

Aku sentiasa mengingati diri aku sendiri supaya tidak menjadi Bapa kencing berdiri supaya tidak melahirkan anak, cucu, cicit dan keturunan yang kecing berlari.

Firman Allah : “Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada kedua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah pula. Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa : Ya Tuhanku tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan memberi kebaikan kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri“. Surah Al-Ahqaf Ayat 15
[ad#advertlets336]

348 Comments

  1. Pada masa ini, lahir pelbagai gegala sosial seperti persetubuhan tanpa nikah, bohsia dan bohjan, vandalisme, jenayah seawal usia persekolahan dan pelbagai lagi masalah yang timbul terutama di zaman globalisasi ini. Ibu bapa kini bukan sahaja disibukkan dengan tugas mencari rezeki, malah perlu menjadi suami dan isteri, perlu mendidik dan membesarkan anak-anak. Masa yang kian terbatas menyebabkan ramai ibu bapa gagal menjadi cemerlang.
    Curahan rasa suarapeople @ ..Khairul Fahmi Pengganti Van De Sar My Profile

  2. Ibu bapa yang berjaya menjadi cemerlang melahirkan generasi cemerlang kerana ibu bapa adalah guru pertama kepada anak-anak. Apabila ibu bapa gagal menjadi cemerlang, mereka bukan sahaja gagal menjadi ibu bapa yang baik dan sempurna, malah melahirkan anak-anak yang tidak berilmu dan berwawasan.

  3. Tugas sebagai ibu bapa bukanlah mudah, terutama di zaman sains dan teknologi, zaman manusia mengejar kemewahan dan kebendaan. Masa dan zaman akan berubah, namun manusia tetap sama iaitu dilahirkan dalam keadaan tiada seurat benang pun dan berakhir di liang lahad.
    Curahan rasa suarapeople @ ..Khairul Fahmi Pengganti Van De Sar My Profile

  4. Ketika orang tua mengajak anaknya untuk beribadah, maka orang tuanya itu harus memberikan keteladanan lebih dulu. Jangan sekali-kali mengajak anak untuk beribadah, ketika orang tua tak melakukannya. Sebab bila itu terjadi anak akan protes dan cenderuang memaki dan mengumpat. Bisa saja keluar kalimat, “ayah saja tidak sholat, dan ibu saja tidak mengaji”. Pada akhirnya anak melihat kelakuan buruk orang tuanya. Anak akan cepat meniru apa yang dilakukan oleh kedua orang tuanya. Keteladanan positif pun tak terjadi.

    Menjadi orang tua ideal perlu ilmu. Menjadi guru ideal juga perlu ilmu. jika orang tua dan guru mengamalkan ilmunya dengan benar, saya yakin keteladanan bisa diberikan pada anak. Sayangnya, banyak suami istri tidak mencari ilmu mendidik anak karena sibuk dengan urusan pemenuhan kebutuhan keluarga. Mereka mengandalkan guru di sekolah untuk mendidik anaknya. Namun, ternyata guru telanjur dipusingkan dengan urusan administrasi sekolah dan urusan keluarga. mereka hanya sempat mentransfer materi pelajaran tapi lupa menanamkan keteladanan. Kalau sudah begitu, semoga kita tidak termasuk golongan orang yang merugi.

    Pendidikan keteladanan harus dipupuk dari anak masih usia dini. Tentu memori otaknya akan menyimpan semua hal baik yang dilihatnya. Tetapi bila kita sebagai orang tua tak memberikan keteladanan, maka jangan salahkan bila anak kita berkelakukan kurang ajar. Dalam dunia persekolahan kita, pendidikan keteladanan harus diberikan guru kepada anak didiknya. Menyatu dalam kurikulum yang bernama pendidikan karakter. Di sinilah fungsi mendidik itu diperkukan. Para peserta didik diajarkan bagaimana mencontoh hal-hal baik yang ada dalam kehidupannya sehari-hari.

    Banyak orang tua lupa bahwa mereka itu guru pertama bagi anaknya. Keluarga itu adalah sekolah pertama anak. Merah, putih, dan hitamnya anak tergantung pada orang tuanya. Sayangnya, urusan menddik anak dianggap sebagian orang tua hanyalah urusan guru di sekolah.

    Pendidikan keteladanan akan berjalan dengan baik dalam dunia pendidikan bila kita sebagai orang tua, guru, dan dosen mampu memberikan keteladanan kepada anak-anaknya. Tak perlu ini dan itu dalam memberikan keteladanan, karena keteladanan itu sederhana. Sangat sederhana. Tetapi kenapa di antara kita sering tak melakukannya???
    Curahan rasa munir ardi @ ..Perjalanan Mencari SinyalMy Profile

          1. Lalu bagaimana cara mengubah orang menjadi lbh baik secara efektif ? Salah satu cara adl dgn kekuatan suri tauladan atau menjadi contoh terlebih dahulu.

            1. Yakinlah bahwa cara paling gampang mengubah orang lain sesuai keinginan kita adl dgn cara menjadikan diri kita sebagai media atau contoh yg layak ditiru.

            2. Jangan bercita-cita punya anak yang tahu etika kalau cara mendidik yg dilakukan orang tua tak menggunakan etika. Sangat mustahil akan terwujud ketika para pimpinan ingin anggota berdisiplin padahal disiplin itu bukan bagian dari diri pimpinannya.
              Curahan rasa munir ardi @ ..Perjalanan Mencari SinyalMy Profile

Comments are closed.

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!