Rezeki Ada Di Depan Mata, Tapi Akhirnya Bukan Milik Kita

Assalammualaikum dan salam sejahtera.

Pernah tak kita terfikir kadang-kadang dalam hidup kita, rezeki seolah-olah sudah di depan mata, tetapi akhirnya tidak menjadi milik kita? Lazimnya, kita akan berbisik pada diri bagi menyejukkan hati “tak apa lah, bukan rezeki kita” walaupun ia dah di depan mata.

Berikut adalah beberapa contoh yang sering terjadi dalam kehidupan seharian kita seperti ketika hendak parkir kenderaan, ada ruang kosong depan mata, tapi tiba-tiba orang lain pula yang mengambil parkir itu.

Parking Lots Are More Dangerous Than You Think

Begitu juga dalam urusan perniagaan, ada ketikanya sudah ada orang nak beli produk kita, tetapi tiba-tiba mereka berubah fikiran dan membatalkan untuk membuat pembelian. Ataupun kita sudah lulus temu duga untuk bekerja, tetapi tiba-tiba orang lain pula yang diambil bekerja dan yang terakhir yang sering berlaku dalam kehidupan harian ialah jika kita berkenan membeli baju, malangnya saiz pula tidak ada.

Pernah tak kita terfikir, mungkin selama ini kita hendak impian atau rezeki dekat dengan kita dan tidak minta untuk menjadi milik kita? Saya ingin mengingatkan diri sendiri dan semua pembaca supaya tidak melupakan kekuatan doa dan amalan solat sunat duha.

Doa selepas solat berkenaan yang berbunyi, ‘Ya Allah, sesungguhnya waktu duha itu duha-Mu, kecantikannya kecantikan-Mu, keindahannya keindahan-Mu, kekuatannya kekuatan-Mu, kekuasaannya kekuasaan-Mu, perlindungannya perlindungan-Mu.

‘Ya Allah, jika rezeki masih di langit, turunkanlah jika di bumi, keluarkanlah, jika sukar, permudahkanlah, jika haram, sucikanlah, jika jauh, dekatkanlah. Berkat waktu duha, kecantikan-Mu, keindahan-Mu, kekuatan-Mu, kekuasaan-Mu.’

Ia adalah doa yang dipanjatkan ketika solat sunat duha dan waktu duha adalah antara satu waktu tenang ketika otak berada dalam gelombang alpha. Saya bukanlah agamawan atau pandai dalam ilmu agama cuma ingin pembaca menambah sedikit ketika doa duha supaya tidak terhenti ketika melafazkan jika jauh, dekatkanlah.

Sebaliknya tiada salah kita menambah satu lagi baris doa selepas jika jauh dekatkanlah, jika dekat jadikanlah ia milikku.

Kadang-kadang, benda yang sememangnya sudah dekat dengan kita tak tentu lagi akan menjadi milik kita. Maka dengan itu, mohonlah kepada Allah SWT supaya yang dekat itu menjadi milik kita dan secara tidak langsung minda kita akan terangsang untuk sentiasa dalam keadaan positif.

Bukannya apa, ada ketikanya, kita rasa rezeki itu sudah hendak sampai pada kita kerana ia ada depan mata namun ia akhirnya bukan milik kita. Justeru, ada baiknya kita mohon pada Allah SWT supaya yang sudah dekat itu menjadi milik kita.

Pendek kata, benda itu sudah dikira 99 peratus menjadi milik kita namun ada saja perkara yang menghalang menyebabkan ia tidak menjadi kenyataan.

Saya bukan hendak mengulas mengenai ibadat sunat itu kerana tiada yang salah dengan doa duha, hanya lakukan sedikit penambahbaikan supaya “yang dekat itu, menjadi milik kita. Ini kerana otak dan minda kita mendapat arahan yang jelas, oh, kita harus memiliki dan bukan hanya mendekati.

Saya berharap perkongsian ini serba sedikit membawa manfaat untuk semua pembaca dan menjadi amalan ketika mendirikan solat duha.

Oleh :  Dr Azuraida Shahadan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!