Dua Amalan Manusia Yang Di Sukai Oleh Allah SWT

Assalammualaikum dan salam sejahtera

Anas ra berkata: Nabi SAW bersabda; Allah berfirman:

“Sesungguhnya Aku merencanakan azab dan seksa bagi penghuni bumi namun bila Aku melihat kepada mereka yang memakmurkan rumah-rumah-Ku (masjid-masjid) dan mereka yang beristighfar di waktu fajar Aku elakkan azab-Ku yang Kurencanakan itu.”

(Hadis Riwayat Baihaqi) – Hadis Qudsi.

Berdasarkan Hadis Qudsi di atas bahawa apabila Allah SWT ingin menurunkan azab seksanya dibumi di sebabkan maksiat dan kederhakaan manusia kepada Allah SWT tetapi Dia menangguhkannya disebabkan terdapat dua amalan hamba-Nya di muka bumi iaitu :

Pertama : Manusia yang memakmurkan masjid-masjid Allah SWT

Orang-orang mukmin akan memakmurkan masjid-masjid Allah SWT kerana hati dan jiwanya sentiasa tertambat dan merasai tenang apabila berada di dalamnya.

Firman Allah SWT maksudnya :

“Hanyalah yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, serta tetap mendirikan solat, menuaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.”

(Surah at-Taubah ayat18)

Maksud “memakmurkan masjid” adalah membangun dan mendirikan masjid, mengisi dan menghidupkannya dengan berbagai ibadah (terutama solat fardu berjemaah), majlis ilmu dan ketaatan kepada Allah SWT, merancang dan berbincang kebajikan umat Islam, menghormati dan memeliharanya dengan cara membersihkannya dari kotoran-kotoran dan sampah serta memberikan bantuan kewangan untuk aktiviti masjid.

Setiap mukmin (khususnya kaum lelaki) wajib memakmurkan masjid-masjid Allah dengan berbagai ibadah dan ketaatan, kerana padanya ada keutamaan.

Dan Allah SWT mengelar orang-orang yang memakmurkan masjid-masjidNya sebagai orang-orang mukmin, sebagaimana ayat di atas surah at-Taubah ayat 18.

Bahkan para malaikat sentiasa mendoakan mereka yang memakmurkan masjid samaada bersolat, berzikir, beriktikaf, membaca al-Quran dan mengadakan majlis ilmu. Seperti mana sabda Rasulullah SAW yang bermaksudnya:

“Tidaklah salah seorang di antara kalian yang duduk menunggu solat, selama dia berada dalam keadaan suci, kecuali para malaikat akan mendoakannya: ‘Ya Allah, ampunilah dia. Ya Allah, sayangilah dia’.”

(Hadis Riwayat Muslim dari Abu Hurairah r.a. Sahih Muslim no. 469)

Kedua : Manusia beristighfar di waktu fajar.

Jadikanlah istighfar kepada Allah SWT amalan setiap hari yang tidak kita tinggalkan.

Istighfar sebagai penebus dosa, dalam satu riwayat Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Barangsiapa mengucapkan ‘Astaghfirullahal Adzim aladzi laa ilaha illa huwal hayyul qayyum wa atubu ilaihi’ akan diampuni dosa-dosanya, meskipun pernah lari dari medan peperangan”

(Hadis Riwayat Al Hakim)

Jelaslah bahwa dengan beristighfar kepada Allah SWT bahawa Dia akan mengampunkan dosa para-hamba-Nya, sekalipun seperti buih di lautan, atau sebanyak tumpukan pasir, atau dedaunan pohon, atau hari-hari di dunia.

Waktu yang paling afdal beristighfar dan memohon ampun kepada Allah SWT adalah waktu dua pertiga malam sebelum masuk waktu subuh.

Firman Allah SWT maksudnya :

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa adalah ditempatkan di dalam beberapa taman syurga, dengan matair-matair terpancar padanya. (Keadaan mereka di sana) sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun)”.

(Surah al-Dzaariyaat ayat 15-18)

Betapa cinta dan kasihnya Allah SWT kepada para hamba-Nya yang bertaubat dan beristighfar sebelum fajar hinggakan Dia menangguhkan azab yang hendak diturunkan-Nya kepada manusia.

Wallahua’lam

2 Comments

Comments are closed.

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!