Tarikh Melihat Anak Bulan Syawal 2011

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, Syawal bulan meraikan kejayaan setelah berpuasa selama 30 hari di bulan Ramadhan. Nikmat merayakan Aidil Fitri akan lebih dirasai apabila kita bersungguh-sungguh melaksanakan berbagai amalan di bulan Ramadhan. Syawal juga bulan ibadah tetapi malangnya selalu diraikan dengan hiburan yang tiada batasnya samada di TV, Radio, Pawagan dan Pasaraya seluruh negara.

Pejabat Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja mengumumkan sebanyak 30 tempat ditetapkan untuk melihat anak bulan Syawal pada 29 Ogos 2011 ini bagi menentukan tarikh Aidilfitri tahun ini. Majlis Raja-Raja juga mempersetujui bahawa cara menetapkan tarikh Aidilfitri adalah berdasarkan rukyah dan hisab dan pengisytiharan tarikh akan diumumkan pada malam Isnin itu menerusi radio dan televisyen.

Tempat melihat anak bulan Syawal :

Menurut kenyataan Pejabat Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja Malaysia, tempat melihat anak bulan adalah Pontian Kecil di Johor; Kompleks Falak Al-Khawarizmi, Tanjung Bidara (Melaka); Teluk Kemang (Negeri Sembilan); Bukit Melawati (Selangor); Pulau Angsa (Selangor); Bukit Jugra (Selangor), Balai Cerap Selangor, Sabak Bernam (Selangor); Pantai Pasir Panjang (Perak); Pusat Falak Sheikh Tahir, Pantai Aceh (Pulau Pinang); Kampung Pulau Sayak, Kuala Muda (Kedah); Pemandangan Indah, Pulau Langkawi (Kedah); Menara Alor Setar (Kedah).

Bukit Besar, Kuala Terengganu (Terengganu); Bukit Kemuning, Kemaman (Terengganu); Pulau Perhentian (Terengganu); Balai Cerap KUSZA, Setiu (Terengganu), Bukit Peraksi, Pasir Puteh (Kelantan); Bukit Kampung Tembeling, Kuala Krai (Kelantan); Menara Bangunan SEDC, Kota Baharu (Kelantan).

Tanjung Lubang, Miri (Sarawak); Teluk Bandung, Kuching (Sarawak), Tanjung Batu, Bintulu (Sarawak); Balai Cerap Al-Biruni, Putatan, Sabah; Bukit Tanjung Batu, Nenasi (Pahang); Gunung Berincang, Cameron Highlands (Pahang); Bukit Pelindong, Kuantan (Pahang).

Menara Universiti Malaysia Sabah (Labuan); Menara Kuala Lumpur (Kuala Lumpur); Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya, dan Kuala Sungai Baru, Simpang Empat (Perlis).

Untuk mengetahui sejarah menetapan melihat anak bulan di Malaysia sila baca entri “Tarikh Melihat Anak Bulan Puasa, Syawal dan Sejarahnya“.

Comments

  1. says

    “Jangan kamu shaum, hingga kamu lihat bulan, dan jangan kamu berhari raya, hingga kamu lihat dia. Maka sekiranya gelap cuaca di pihak kamu, hendaklah kamun gunakan perhitungan.” (H.S.R. Bukharie)

    • says

      Hadits ini maksudnya bahwa kita tidak boleh shaum melainkan sesudah terlihat bulan, yakni sesudah masuk bulan Ramadhan dan tidak boleh berhari raya, melainkan sesudah terlihat bulan juga, yakni sesudah masuk bulan Syawal.

        • says

          Di akhir hadits tersebut itu, bahwa kalau tidak terlihat bulan, hendaklah kita shaum dan berhari raya dengan hitungan saja. Ini lagi menunjukkan, bahwa yang diperlukan itu, ialah masuknya bulan, bukan melihatnya.

  2. says

    Ada Pendapat yang satu menyatakan bahwa walaupun secara hisab bulan sudah masuk bulan berikutnya, tetapi kalau ketinggiannya pada saat matahari terbenam tidak mungkin untuk dilihat (diru’yah) maka dianggap bulan berikutnya belum masuk.

      • says

        Pendapat yang lain menyatakan bahwa sepanjang hilal sudah di atas ufuk pada saat matahari terbenam, berapapun ketinggian bulan tidak menjadi pertimbangan.

          • says

            Pendapat pertama sering disebut sebagai penganut paham “imkanur rukyah”, sementara pendapat kedua sering disebut sebagai penganut paham “wujudul hilal”.

Trackbacks