6 ciri-ciri orang yang dicintai Allah SWT

Apabila menyebut mengenai cinta, pasti ramai yang mempunyai pandangan dan pengalamannya yang tersendiri. Ada yang sudah serik dengan cinta, ada yang masih dilamun cinta dan ada juga yang sedang mencari cinta.

Ia juga tidak mencakupi cinta sesama pasangan kekasih sahaja, bahkan konsepnya lebih meluas dari itu seperti cinta ibu kepada anak-anaknya, cinta manusia kepada alam dan juga cinta hamba kepada Allah.

Cinta Yang Hakiki

Cinta yang paling agung dan hakiki adalah cinta manusia kepada Allah kerana ia adalah cinta yang merangkumi semua aspek dalam kehidupan kita sebagai seorang hamba.

Imam Ghazali menerangkan bahawa ada dua bentuk cinta terulung yang wujud, iaitu cinta manusia kepada Allah dan juga cinta Allah kepada manusia.

Apabila manusia mencintai Allah, mereka akan melakukan perkara yang terbaik untuk meraih reda Allah. Manakala, salah satu bukti Allah mencintai manusia adalah apabila Allah memberikan nikmat yang tidak terkira kepada hambaNya.

Cinta Allah SWT

Cinta kepada Allah SWT ialah mengenali dan merasa takut kepadaNya, hati juga akan merasa sibuk dengan ingatan terhadap Allah sekali gus menjadikan diri sentiasa berusaha menepati perintah dan menjauhi larangan Allah untuk meraih redaNya.

Mafhum: “Sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah.” (Surah Al-Baqarah, 2:165)

Namun, bagaimana untuk menjadi salah seorang hamba yang dicintai Allah SWT?

Terdapat beberapa dalil di dalam Al-Quran yang menyebut mengenai ciri-ciri orang yang dicintai Allah, antaranya;

1 – Orang Yang Bertaubat

إِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Mafhum: “Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang-orang yang sentiasa menyucikan diri.” (Surah Al-Baqarah, 2:222)

2 – Orang Yang Bertakwa

 فَإِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ

Mafhum: “Maka sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-Imran, 3:76)

3 – Orang Yang Sabar

وَاللَّـهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ 

Mafhum: “Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar.” (Surah Al-Imran, 3:146)

4 – Orang Yang Adil

وَإِنْ حَكَمْتَ فَاحْكُم بَيْنَهُم بِالْقِسْطِ ۚ إِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Mafhum: “Dan jika engkau menghukum, maka hukumlah di antara mereka dengan adil; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.” (Surah Al-Maidah, 5:42)

5 – Yang Beramal Soleh

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّـهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

Mafhum: “Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara baik.” (Surah Al-Imran, 3:134)

6 – Berjihad Di Jalan Allah

إِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنْيَانٌ مَّرْصُوصٌ

Mafhum: “Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.” (Surah As-Saff, 61:4)

Kesimpulan

Cinta adalah sebuah perkara yang boleh membentuk keperibadian manusia. Hal ini kerana manusia cenderung melakukan apa sahaja terhadap perkara yang dicintai.

Sebab itu kata-kata nasihat menyebut, apabila mencintai, maka cintalah dengan sepenuh hati tetapi jangan sehingga membutakan mata anda.

Namun, cinta manusia kepada Allah adalah salah satu perkara yang tiada tandingnya. Justeru, belajarlah mencintai Allah untuk meraih keberkatan dunia.

Wallahu a’alam

Sumber: Tzkrh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

OTHER POSTS

Subscribe to Denaihati

Dapatkan artikel terkini terus dalam email anda!