Pelajaran percuma baguskah untuk generasi masa depan

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, kalau kita baca biografi pemimpin terkenal atau usahawan berjaya pasti mereka akan berkongsi bagaimana bersusah payah ibubapa mereka membanting tulang mencari rezeki penyekolahkan mereka. Aku sendiri melalui pengalaman yang sama dimana kedua ibubapa bersusah payah berusaha siang dan malam mencari rezeki menyara dan menyekolahkan lima orang anak-anak.

Pengorbanan ibubapa memang tidak dapat dibandingkan sehingga kekadang malu pada diri sendiri. Sebagai ibubapa kepada anak-anak sekarang selalu sahaja lari daripada fokus kehidupan. Kalau dulu ibubapa fokus pada anak-anak sehingga terlupa diri sendiri, terlupa beli baju sendiri, terlupa keperluan sendiri. Sekarang ibubapa fokus kepada kereta, gadget, berapa helai baju, berapa banyak handbeg sehingga ada yang terlupa nak bayar yuran sekolah. Ibubapa tak sanggup berkorban mengeluar duit untuk pendidikan anak-anak yang terbaik berbanding keperluan diri sendiri.

Pengorbanan ibubapa dulu menyebabkan ilmu yang kita dapat berkat berjaya dalam kerjaya dan bisnis. Bagaimana pulak anak-anak kita di masa depan sedangkan sekarang pun kita sering mengeloh kerana prestasi pelajaran anak-anak kita tidak seberapa. Kita sering menyalahkan anak tanpa melihat diri kita yang lebih pentingkan diri sendiri berbanding keperluan anak.

Bagaimana pulak kalau sistem pelajaran kita seratus peratus percuma apalah agaknya pengorbanan ibubapa pada anaknya. Apa pulak anak nak katakan apabila mereka dewasa kelak. Bolehkah anak katakan aku berjaya dalam pelajaran kerana pengorbanan ibubapa. Secara peribadi aku kurang setuju dengan pendidikan percuma kerana boleh menyebabkan ibubapa lepas tangan. Ibubapa mesti membayar kos pendidikan anak mengikut kemampuan dan hanya pelajar yang cemerlang dan keluarga termiskin boleh menerima pelajaran percuma dari Kerajaan.

Untuk mendapat ilmu yang berkat perlu ada pengorbanan barulah melekat dalam hati. Semua tokoh dunia yang terkenal mendapat ilmu dengan berbagai cara yang susah. Kalau kita membina generasi yang mendapt ilmu cara mudah dan percuma makanya kita menyediakan satu generasi yang tidak kuat mindanya yang pasti memberi kesan buruk kepada generasi dan negara untuk masa hadapan.

Sekolah di Kemboja

Kelas di bawah masjid

Madrasah di Kemboja

Kelas di bawah rumah penduduk

Madrasah di Kemboja banyak yang daif tetapi dapat melahirkan anak-anak yang pintar. Di Malaysia ramai pelajar yang tidak belajar bersungguh-sungguh sehingga gagal kerana tidak bersyukur dengan kos pendidikan yang murah. Bagaimana pulak kalau pelajaran percuma adakah mereka boleh berubah tabiat daripada malas belajar menjadi rajin?

---

  1. Kalau semuanya free, takut pelajar pula yg take for granted. Rugi juga. Walaupun berbayar, jangan pula smpai tahap kita x mampu utk belajar.

    Tapi rasanya masih ramai parents yg korbankan duit setiap bulan utk pendidikan anak
    Entri terbaru mama adam – Buku Latihan Matematik Untuk TadikaMy Profile

  2. setuju sangat dengan penjelasan artikel diatas. selaku guru patutlah mendidik moral yg berakhlak
    Entri terbaru karakter pendidikan – Download Silabus dan RPP Berkarakter Untuk SD/MIMy Profile

  3. semoga pendidikan semakin maju
    Entri terbaru blog pendidikan – Tes UKA dan PLPG Sertifikasi Guru Kementrian Agama Tahun 2012My Profile

  4. setuju sngt dgn artikel diatas..

  5. Salam, saya selaku guru setuju sangat dengan artikel di atas. Sebagai guru yang setiap masa hadir ke sekolah melihat sendiri kelakuan anak murid yang tidak ada semangat belajar yang tinggi. Mungkin pelajaran percuma salah satu penyebabnya?

  6. Dengan adanya pendidikan gratis makin membuat anak didik kita bermalas-malasan dalam kegiatan PBM (Proses Belajar Mengajar) di sekolah,

    • hal ini dikarenakan anak didik kita sudah mempunyai pemikiran yang meremehkan akan pentingnya pendidikan. anak didik kita beranggapan ” kalau tidak naik kelas, tidak akan merasa dirugikan karena dia tidak mengeluarkan biaya banyak untuk pendidikannya “

      • Pendidikan gratis membuat para orang tua didik tidak memperhatikan bagaimana perkembangan anaknya dalam menempuh pendidikan,

        • entah anaknya itu mendapat nilai baik ataukah sebaliknya mendapatkan nilai jelek, bahkan tidak sedikit orang tua didik tidak merasa rugi dan terbebani ketika anaknya tidak naik kelas, karena mereka merasa tidak mengeluarkan sepeser uang untuk biaya pendidikan anaknya.

          • Dengan adanya dua permasalahan diatas maka semakin kompleks permasalahan lagi ketika anak didik sudah tidak mempunyai karakter dan norma-norma kehidupan, dimana hal ini seharusnya dia dapatkan dari proses PBM, mereka tidak bisa mendapatkan karena mereka bermalas-malasan.anak didik sudah tidak memperhatikan ketika guru menerangkan pelajaran.

            • pengaruh pendidikan gratis yang diberikan kepada pemerintah saat ini. yang saya amati semakin hari semakin tidak menghasilkan anak-anak bangsa yang berkualitas….

  7. Pendidikan percuma sering menjadi langganan kampanye politik kekuasaan dan semakin marak didengungkan ketika seorang figur calon pemimpin politik menghendaki dukungan masyarakat, kondisi itu dapat dipahami karena pelayanan pendidikan merupakan kebutuhan dasar masyarakat.

    • pendidikan membutuhkan pembiayaan yang besar dan diperlukan partisipasi masyarakat di dalam membangun pendidikan

      • Namun masalah sesungguhnya terletak bukan hanya pada biaya pendidikan yang selama ini mahal, tetap juga pada paradigma pendidikan yang digunakan.

        • Walaupun rakyat mendapatkan pendidikan gratis, selama paradigma pendidikan yang digunakan masih paradigma pendidikan yang sudah tidak tepat, maka prestasi menciptakan sekolah gratis menjadi sia-sia

  8. Saya pun kurang setuju dengan pendidikan percuma untuk semua. Kalau boleh, pendidikan percuma hanya diberikan kepada anak-anak yang miskin atau kurang mampu.

  9. rakyat malaysia makin manja

  10. Belajar secara percuma…kurang mencabar
    Entri terbaru rahman mohammad – Caj pendaftaran dan pembaharuan lesen milikan tunggal dan perkongsian hanya RM50My Profile

Trackbacks

  1. [...] Pelajaran percuma baguskah untuk generasi masa depan [...]

  2. [...] “PELAJARAN PERCUMA BAGUSKAH UNTUK GENERASI MASA DEPAN“ Antara isi kandung yang menarik hati saya: “Untuk mendapat ilmu yang berkat perlu ada pengorbanan barulah melekat dalam hati. Semua tokoh dunia yang terkenal mendapat ilmu dengan berbagai cara yang susah. Kalau kita membina generasi yang mendapat ilmu cara mudah dan percuma makanya kita menyediakan satu generasi yang tidak kuat mindanya yang pasti memberi kesan buruk kepada generasi dan negara untuk masa hadapan”. [...]

  3. [...] Beberapa jam aku berada di makmal komputer sekolah memerhatikan tingkah laku cikgu dan murid, tetiba aku teringat akan entri yang pernah aku baca di blog Denaihati. Pelajaran Percuma Baguskah Untuk Generasi Masa Depan [...]

Artikel pilihan...close