Kisah Nabi Musa bertemu Nabi Khidir

Assalamualaikum dan Salam 1Dunia, teringat semasa kecil dahulu selalu dengan kisah Nabi Khidir yang diceritakan oleh orang-orang tua. Ketika itu aku sangkakan kisah Nabi Khidir sama seperti cerita dogeng Hang Tuah atau cerita dogeng Puteri Gunung Ledang. Sangkaan aku salah sebenarnya kisah Nabi Khidir telah difirmankan Allah SWT kepada Nabi Muhamad SAW dalam Surah Al Kahf ayat 60 – 82 untuk dijadikan pengajaran kepada umat Islam akhir zaman.

Menarik sungguh kisah Nabi Khidir seorang Nabi yang misteri yang dikatakan masih hidup abadi hingga sekarang. Berdasarkan wikipedia Nabi Khidir adalah anak cucu Nabi Adam yang taat beribadah dan ditangguhkan kematiannya. Mengikut Imam An Nawawi mengatakan bahawa Nabi Khidhr adalah seorang putera raja. Tidak banyak yang diceritakan dalam Al Quran melainkan dalam Surah Al Kahf ayat 60 – 82 yang mengisah kan Nabi Musa a.s bertemu dengan Nabi Khidir a.s.

Kepada yang belum berkesempatan membaca terjemaahnya di sini dikongsikan untuk dijadikan pengajaran

60. Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada muridnya ; “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua buah lautan atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun”.

61. Maka tatkala mereka sampai ke pertemuan dua buah laut itu, mereka lalai akan ikannya lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut itu.

62. Maka tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya; “Bawalah ke mari makanan kita sesungguhnya kita telah merasa letih kerana perjalanan kita ini,”

63. Muridnya menjawab ; “Tahukah kamu ketika kita mencari tempat berlindung di batu tadi maka sesungguhnya aku terlupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali syaitan dan ikan itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali,”

pertemuan dua lautan - sumber Google

64. Musa berkata; “Itulah (tempat) yang kita cari,” Lalu keduanya kembali mengikuti jejak mereka semula.

65 Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.

66. Musa berkata kepada Khidir ; “Bolehkah aku mengikutmu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepada mu,”

67. Dia menjawab ; “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku.

68. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu,”

69. Musa berkata ; :inshaa Allah kamu akan mendapati aku sebagai seorang yang sabar dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusan pun,”

70. Dia berkata ; “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun sampai aku sendiri menerangkan kepadamu,”

71. Maka berjalanlah kedua-duanya hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Khidir melubanginya. Musa berkata ; “Mengapa kamu melubangi perahu itu yang akbibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?” Sesungguhnya kamu telah berbuat sesuatu kesalahan yang besar.

72. Dia (Khidir) berkata ; Bukankah aku telah berkata Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku,”

73. Musa berkata ; “Janganlah kamu menghukum aku kerana kelupaanku dan ┬ájanganglah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku,”

74. Maka berjalanlah kedua-duanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, maka Khidir membunuhnya. Musa berkata; “Mengapa kamu membunuh jiwa yang bersih bukan kerana dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan suatu yang mungkar,”

75. Khidir berkata; “Bukankah sudah ku katakan kepadamu bahawa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku,”

76. Musa berkata; “Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah (kali) ini maka janganlah kamu memperbolehkan aku menyertaimu sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan uzur padaku,”

77. Maka keduanya berjalan hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu kepada penduduk negeri itu tetapi penduduk negeri itu tidak mahu menjamu mereka, kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka Khidir menegakkan dinding itu. Musa berkata; “Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah untuk itu,”

78. Khidir berkata; “Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; Aku akan memberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya,”

79. Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut dan aku bertujuan merosakkan bahtera itu kerana di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera.

80. Dan adapun anak itu maka kedua orang tuanya adalah orang-orang mukmin dan kami khawatir bahawa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran.

81. Dan kami menghendaki supaya Tuhan mereka mengantikan bagi mereka dengan anak laim yang lebih baik kesuciannya dari anaknya itu dan lebih dalam kasih sayangnya (kepada ibubapanya).

82. Adapun dinding rumah itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedang ayahnya adalah seorang yang soleh maka Tuhan-mu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu sebagai rahmat dari Tuhan-mu dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemahuanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat bersabar terhadapnya,”

Banyak pengajaran yang kita boleh pelajari dari pada kisah Nabi Musa bertemu dengan Nabi Khidir. Bukan mudah kita nak bersabar untuk mempelajari sesuatu ilmu daripada mereka yang lebih faham. Sifat tidak sabar dan ingin berjaya dengan cepat sudah menjadi sebati dalam kehidupan kita tak kiralah dalam bidang apa sahaja yang kita ceburi. Seorang usahawan Islam jarang-jarang dapat bersabar marangkak dari awal tanpa banyak soalan mengikut didikan usahawan yang sudah berjaya.

Kurang sabar adalah kunci segala kegagalan. Apa pandangan anda??

Amalan membaca surah Al Kahf memang banyak boleh di baca di SINI.

---

  1. wahhhh bener2 nice info, seneng main kesini mampir balik ya thanks

  2. Hikmah yang terbongkar menguatkan keyakinan kita kepada Allah
    Entri terbaru faizal – Law Of Attraction Di Sisi IslamMy Profile

  3. di sebalik perbuatan Nabi Khidhir itu ada sebabnya. Seronok bila dapat tahu maksudnya. Boleh muhasabah diri.
    Entri terbaru syaza – Salam Aidilfitri 1434 H/2013 MMy Profile

  4. kissah yang banyak memberi pengajaran.

  5. Memang kisah ini memuat banyak pelajaran buat kita untuk bersabar
    Entri terbaru metrolisa – Agar Artikel blog baru anda mudah terindeks oleh google.My Profile

  6. Thanks dah tulis entri pasal kisah Nabi Musa yang menurut saya sangatlah banyak manfaat darinya yang bisa diambil.
    Entri terbaru Draman – Kumpulan Puisi Cinta RomantisMy Profile

  7. Subhanallah, semoga kita termasuk orang yang sabar! Aamiin!
    Entri terbaru edi – aura ide – Plugin WordPress Thread CommentMy Profile

  8. q baru denger lho ada nama nabi khidir

  9. wahh top kisah menarik
    Entri terbaru adiyaksa – Catatan HariankuMy Profile

  10. wow Denaihati memaing baik

  11. Harus banyak belajar mengenai kisah dalam mencari ilmu juga dan belajar kepada seseorang yang lebih pandai
    Entri terbaru safiyhati – Tanda Gejala StressMy Profile

  12. ceritanya bagus sob, anda berbakat kayaknya..

  13. kisah yang dapat menjadi sebuah suri tauladan bagi kita semua,,
    Entri terbaru Payno – How Can Enjoy and Feel the Adrenaline Rush When Whitewater RaftingMy Profile

  14. banyak pengajaran dari kisah ini..
    Entri terbaru Aya – BloggerWanita.com Sepanjang 3 TahunMy Profile