Jiran Hamilkan Isteri

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, kisah jiran bujang sama bujang bercinta memang sudah biasa dengar dan terlalu ramai  akhirnya membina mahligai rumah tangga. Mungkin anda salah seorang daripadanya bolehlah kongsikan cerita dengan kami. Yang masalahnya kisah jiran main mata dan mempunyai hubungan rahsia dengan suami atau isteri jiran.  Sesekali pasti kita akan baca di Harian Metro terbongkar kisah cinta rahsia antara jiran yang sudah berkahwin mengakibatkan malapetaka dan kecederaan.

Kisah jiran hamilkan isteri jiran memang pelik kalau berlaku di Malaysia. Agaknya kalau berlaku apa akan jadi bila rahsia terbongkar. Tetapi hakikatnya memang banyak kejadian sebegini berlaku di Malaysia terutama antara rakan kerja itu yang ada istilah “lunch hour husband”. Suami orang dengan isteri orang bersama pasti tiada risiko walaupun sehingga hamil cuma bila keluar anak kenapa pulak wajah tak sama dengan suami. Kesilapan pada kedua-dua pihak suami dan isteri mengakibatkan berlakunya hubungan rahsia dengan jiran atau pun rakan sepejabat.

Aku bawa cerita kisah jiran ini setelah terbaca di blog Zulkbo.com kisah pelik suami minta jiran hamilkan isteri yang berlaku di German. Suami yang mandul telah meminta jirannya bersama dengan isterinya 3 kali seminggu dengan bayaran euro 2,900. Setelah bersama sebanyak 72 kali isterinya masih tidak hamil dan akhirnya didapati jirannya juga mandul. Suami se isteri membawa kes makamah untuk menuntut balik wang yang telah dibayar. Harap kes sebegini tidak akan berlaku di Malaysia.

Dalam Islam hak jiran memang besar sehingga melebih saudara mara yang jauh. Kalau berdoa pun terbaik kita doakan untuk jiran tetapi tidak bolehlah melebihi batas seorang jiran sehingga suami/isteri jiran pun nak dijaga. Tidak kurang juga yang lansung tidak kenal jiran dan tidak pernah bertegur sapa … ini pun salah.

Comments

  1. says

    AJARAN agama mana pun di dunia ini, pasti tak ada yang membenarkan perselingkuhan dalam rumah tangga. Begitupun dengan norma-norma yang berlaku di masyarakat, pasti memandang negatif perselingkuhan, termasuk di negara-negara Barat sekalipun, yang terkenal dengan sekulerisme dan hedonismenya. Pernikahan, benar-benar dianggap sebuah “wadah” yang harus steril dari perselingkuhan, dan kesetiaan menjadi mutlak 100% bagi pasangan suami-istri, tak peduli berapa pun umur pernikahannya, dan bagaimanapun kondisi pernikahannya.

    Akan tetapi, realitas hidup di masyarakat berkata lain. Tanpa perlu data statistik yang resmi dan valid, kita pasti tahu betapa mudahnya perselingkuhan dalam rumah tangga terjadi di masyarakat kita. Kita tak perlu menonton sinetron, telenovela, atau infotainment di televisi untuk bisa menyaksikan perselingkuhan, karena hal itu bisa kita temukan dalam kehidupan sehari-hari, bahkan di depan mata kita. Perselingkuhan bisa dilakukan oleh tetangga kita, kerabat kita, saudara kita, teman kita, teman kerja kita, atasan kita, guru/dosen kita, sahabat dekat kita, orang tua kita, saudara kandung kita, atau bahkan kita sendiri.
    Entri terbaru Bang Iwan – Ritual Corat – Coret dan Pesta Seks Anak SMA Usai Ujian NasionalMy Profile

Trackbacks